Angina di awal kehamilan

Periode kehamilan awal berbeda dengan periode khusus untuk janin. Pada bulan-bulan pertama organ-organ diletakkan, awal perkembangan mereka. Setiap pengaruh negatif dari faktor eksternal atau tubuh wanita hamil dapat menyebabkan pelanggaran serius, perkembangan kelainan intrauterin.

Tubuh seorang wanita selama 9 bulan terkena patogen infeksius, karena penurunan fungsi pelindung sistem kekebalan tubuh. Dalam hal ini, Anda perlu lebih memperhatikan kesehatan Anda, untuk diperiksa secara teratur oleh dokter.

Isi artikel

Efek angina pada jalannya kehamilan

Tergantung pada prevalensi proses patologis, sakit tenggorokan selama kehamilan dapat terjadi dalam bentuk:

  • fokus infeksi lokal (terbatas), ketika patogen dan aksinya terlokalisir hanya di jaringan amandel;
  • proses umum ditandai oleh kerusakan jaringan di sekitarnya, struktur dengan pembentukan abses, misalnya, langit-langit lunak, uvula, dinding faring posterior, kelenjar getah bening regional;
  • bentuk beracun dimanifestasikan oleh generalisasi infeksi, ketika mikroorganisme patogen menembus aliran darah umum, menyebabkan perkembangan penyakit organ jauh, seperti ginjal, sendi, miokardium. Bentuk ini menyebabkan syok menular dan beracun, yang mengancam jiwa tidak hanya untuk wanita hamil, tetapi juga untuk janin (aborsi spontan).

Dalam kasus proses infeksi lokal, kondisi bayi yang belum lahir tidak menderita, karena kekebalan perempuan mampu menjaga penyakit dalam bentuk terbatas, mencegah penyebaran patogen.

Diagnosis dini dan perawatan yang tepat mencegah munculnya komplikasi sakit tenggorokan di awal kehamilan.

Ketika angina mengarah pada konsekuensi yang tidak diinginkan?

Pada trimester pertama, organ-organ diletakkan di janin, di mana perkembangan dan kesehatan bayi yang belum lahir nantinya akan bergantung. Kapan saya harus takut radang amandel?

  • Jika penyakit ini salah didiagnosis, sebagai hasilnya, taktik pengobatan juga ternyata tidak efektif. Setelah menetapkan asal virus penyakit, misalnya, ARVI, seorang wanita mulai mengambil obat antivirus yang sama sekali tidak berpengaruh pada bakteri patogen. Akibatnya, streptococcus terus berkembang biak, angina berkembang, proses infeksi digeneralisasikan.
  • Pendekatan terapeutik yang salah. Dalam bentuk catarrhal, penggunaan obat antibakteri dapat dihindari, bagaimanapun, tunduk pada awal penggunaan antiseptik lokal. Dengan perkembangan penyakit mengembangkan folikel, tonsilitis lakunar, yang membutuhkan antimikroba. Tanpa terapi antibiotik, patogen memasuki aliran darah, menyebar ke seluruh tubuh.
  • Penerimaan obat berbahaya. Pada tahap awal kehamilan, organ-organ tersebut terbentuk di janin. Penggunaan agen antibakteri yang memiliki efek toksik pada bayi yang belum lahir meningkatkan risiko anomali kongenital. Beberapa kelompok antibiotik menembus penghalang plasenta, sehingga mengganggu peletakan organ dan sistem.

Komplikasi angina

Mengapa komplikasi berkembang pada wanita hamil setelah sakit tenggorokan? Fungsi sistem kekebalan terdiri dalam sintesis antibodi selama penetrasi patogen infeksius ke dalam tubuh melalui saluran pernapasan, dengan cara pencernaan. Antibodi adalah protein spesifik yang diproduksi sebagai respons terhadap sirkulasi antigen asing dalam aliran darah. Tugas mereka adalah menghancurkan infeksi melalui interaksi antibodi dengan antigen.

Dengan generalisasi proses infeksi, ketika streptokokus memasuki sirkulasi umum, sistem kekebalan tubuh mensintesis antibodi. Namun, perlu dicatat bahwa dalam strukturnya, streptococcus memiliki kompleks antigen yang mirip dengan antigen otot jantung, sendi, ginjal dan jaringan lain. Akibatnya, kekebalan mulai bereaksi terhadap jaringannya sendiri, seolah-olah itu benda asing.

Produksi antibodi pada minggu pertama kehamilan terhadap proteinnya menyebabkan kerusakan organ dan komplikasi serius. Semua efek yang tidak diinginkan dapat dibagi menjadi subkelompok.

Komplikasi umum berkembang sebagai hasil dari peluncuran kaskade reaksi yang disebabkan oleh kontak antibodi dengan antigen, sebagai akibat dari mana lesi miokard, ginjal, dan artikular didiagnosis.

  1. Kerusakan miokard rematik adalah komplikasi yang paling umum. Perkembangan demam rematik diamati karena produksi antibodi terhadap jaringan ikat oleh sistem kekebalan tubuh. Kerusakan pada otot jantung mengarah pada pembentukan penyakit katup jantung, yang merupakan komplikasi serius. Ketika peradangan miokard didiagnosis miokarditis. Seorang wanita mulai terganggu oleh nyeri dada, sesak napas, indisposisi, sementara suhu tetap dalam kisaran normal. Ketika peradangan berkembang, bunyi jantung adalah auskultasi, gangguan irama terjadi, dan hipertermia dicatat. Pada gilirannya, aritmia meningkatkan risiko komplikasi tromboemboli. Dengan kekalahan endokarditis membran jantung bagian dalam terjadi, yang tidak dapat didirikan pada tahap awal karena kurangnya angina. Secara simtomatik, penyakit ini dimanifestasikan oleh hipertermia, sesak napas, penebalan falang jari-jari. Ketika proses inflamasi menyebar ke lapisan luar jantung, perikarditis berkembang. Bentuk kering perikarditis akan bermanifestasi sebagai angina, yang meningkat ketika berputar, mengambil napas dalam-dalam, memancar ke kiri. Dalam kasus bentuk eksudatif, ada akumulasi cairan di rongga perikardial, yang mengarah ke kompresi jantung. Dari gejala klinis, perlu untuk membedakan sesak napas, rasa sakit di jantung, pelanggaran menelan. Dengan perkembangan komplikasi ini, gagal jantung berkembang.
  2. Dalam periode 1-2 minggu setelah mengalami tonsilitis, perawatan yang tidak efektif, risiko kerusakan ginjal meningkat. Sering mengembangkan pielonefritis, glomerulonefritis, dicatat sebagai tipe komplikasi kedua yang paling umum. Secara simtomatik, pielonefritis dimanifestasikan oleh demam tinggi, menggigil, nyeri di daerah lumbar, gangguan disurik (sering buang air kecil). Dalam tes urin, peningkatan jumlah bakteri dan leukosit dicatat. Dengan glomerulonefritis, wanita khawatir tentang hipertensi arteri, pembengkakan, dan munculnya darah di urin. Dalam analisis urin, mikrohematuria, proteinuria (tingkat protein yang meningkat) terdeteksi.
  3. Jika waktu untuk memulai perawatan untuk angina terlewatkan, kerusakan pada sendi bisa terjadi. Arthritis dimanifestasikan oleh peningkatan volume sendi karena pembengkakan jaringan, nyeri ketika bergerak, kemerahan pada kulit di atas sendi, pembatasan mobilitas. Biasanya mempengaruhi beberapa sendi kaki (lutut, pergelangan kaki). Dalam kasus serangan rematik, sendi-sendi besar dan kecil di tungkai atas dan lokalisasi lainnya (polyarthritis migrasi) terpengaruh.
  4. Sepsis jauh lebih jarang, tetapi harus diingat.

Komplikasi angina memprovokasi hipoksia janin, sebagai akibat dari malformasi berat yang berkembang. Ini juga meningkatkan risiko kematian janin, asfiksia, aborsi spontan.

Komplikasi lokal diwakili oleh perubahan lokal, yang jauh lebih mudah untuk mengatasi daripada dalam kasus kerusakan pada seluruh organisme.

  • Otitis sering diamati setelah menderita bentuk tonsilitis catarrhal, tetapi radang telinga tengah mungkin dalam bentuk lain dari penyakit. Otitis media simptomatik diwujudkan subfebril hipertermia, nyeri, malaise umum. Dengan kemajuan pendengaran patologi berkurang menjadi kerugian lengkap. Perkembangan mastoiditis juga tidak dikecualikan, ketika munculnya fokus inflamasi dalam proses mastoid dicatat. Dalam hal ini, rasa sakit terlokalisasi di belakang telinga.
  • Abses, selulit selulosa dicatat setelah folikel, tonsilitis lakunar, ketika nanah menyebar ke jaringan di sekitar amandel. Abses dibedakan oleh batas-batas jelas peradangan purulen, yang direpresentasikan sebagai rongga, sementara phlegmon adalah peradangan difus dengan komponen purulen. Adalah mungkin untuk secara klinis mencurigai patologi atas dasar demam demam, rasa sakit yang hebat di tenggorokan, peningkatan rasa sakit kelenjar getah bening yang terletak dekat. Karena nyeri menelan yang diucapkan sulit, nafsu makan menurun.
  • Komplikasi berbahaya adalah edema laring. Saat itu meningkat, suara berubah, batuk muncul, tetapi wanita tidak bisa membersihkan tenggorokannya. Secara bertahap sulit bernapas (pertama hirup napas, lalu hembuskan napas), khawatir tentang sesak napas. Kulit menjadi kebiruan. Pada saat ini, janin mengalami kekurangan oksigen yang parah, menderita hipoksia. Tanpa bantuan tepat waktu, risiko kematian meningkat, baik untuk wanita hamil maupun janin.
  • Perdarahan berkembang terhadap sakit tenggorokan phlegmonous. Ini terjadi sebagai akibat kerusakan pada pembuluh darah yang menyehatkan amandel, dengan fusi purulen. Tanpa perawatan medis yang berkualitas, pendarahan tidak dapat dihentikan.

Efek samping dari agen antibakteri

Angina di trimester pertama kehamilan bentuk catarrhal dapat diobati tanpa antibiotik. Namun, pengawasan medis yang ketat terhadap kondisi wanita, diperlukan bayi yang belum lahir. Awal pengobatan yang cepat, kepatuhan dengan semua rekomendasi dari dokter menghindari perkembangan penyakit.

Bentuk lain dari tonsilitis memerlukan terapi antibiotik. Pilihan obat yang salah menyebabkan konsekuensi serius pada bagian janin. Mari kita pertimbangkan obat antibakteri apa yang diizinkan dikonsumsi selama kehamilan.

Kelompok antibiotik yang aman termasuk penicillins (Amoxiclav, Augmentin), sefalosporin (Cefepime, Ceftriaxone), macrolides (Sumed). Obat-obatan ini diresepkan oleh dokter dalam dosis terapeutik untuk melawan patogen infeksi. Obat-obatan tidak menyebabkan kerusakan pada janin, oleh karena itu, didistribusikan secara luas untuk digunakan dalam kebidanan.

Obat terlarang termasuk:

  • aminoglikosida karena dampak negatif pada organ pendengaran, ginjal;
  • Metronidazole (dilarang ketika sakit tenggorokan di awal kehamilan);
  • sulfonamide memprovokasi munculnya penyakit kuning;
  • tetrasiklin berkontribusi pada perkembangan anomali gigi, struktur tulang;
  • fluoroquinolones menyebabkan anomali jaringan tulang rawan sendi;
  • Klindamisin dapat terakumulasi di hati janin.

Gentamisin dan kloramfenikol memiliki banyak efek samping untuk janin, sehingga mereka juga kontraindikasi selama kehamilan. Penggunaannya mengarah ke mutasi.

Bagaimana cara menghindari komplikasi?

Ketika kehamilan dan sakit tenggorokan diamati pada tahap awal, konsekuensinya bisa sangat serius, oleh karena itu perlu berkonsultasi dengan dokter segera. Apa yang dibutuhkan untuk menghindari komplikasi setelah tonsilitis?

  • Tidur yang ketat (setidaknya seminggu) jika Anda mencurigai adanya angina, banyak minuman hangat, diet dengan pengecualian makanan pedas, berlemak, padat, makanan.
  • Obat-obatan antibakteri.
  • Berkumur dengan larutan antiseptik (Chlorophyllipt, Miramistin, Furacilin), larutan herbal (Rotocan). Ketika menggunakan infus herbal, harus diingat bahwa beberapa ramuan mempengaruhi hormon, nada rahim, yang penuh dengan aborsi spontan.
  • Antipiretik berbasis parasetamol. Obat-obatan dengan aspirin dilarang.
  • Multivitamin kompleks, buah, kaldu dogrose.

Dan akhirnya, untuk mencegah perkembangan komplikasi akan memungkinkan pemantauan dinamis secara teratur oleh seorang spesialis. Yang paling penting adalah kontrol laboratorium yang ketat, USG janin, dan jika perlu, penggunaan metode diagnostik lainnya.

Anda Sukai Tentang Persalinan